Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum

Bagikan :

Oleh:

Wirdatul Khasanah

NIM : 22190123313

Dosen Pengampu

Dr. Salmaini Yeli, M.Ag

Dr. Andi Murniati, M.Pd

PROGRAM PASCASARJANA

PRODI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM

RIAU

2021 M

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas rahmat Allah SWT, berkat rahmat serta karunia-Nya sehingga makalah dengan judul “Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum” dapat selesai.

Makalah ini dibuat dengan tujuan memenuhi tugas mata kuliah Pengembangan Kurikulum PAI dosen pengampu ibu Dr. Salmaini Yeli, M.Ag dan ibu Dr. Andi Murniati, M.Pd. Selain itu, penyusunan makalah ini bertujuan menambah wawasan kepada pembaca tentang “Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum”.

Penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada ibu Dr. Salmaini Yeli, M.Ag dan ibu Dr. Andi Murniati, M.Pd. selaku dosen pengampu. Berkat tugas yang diberikan ini, dapat menambah wawasan penulis berkaitan dengan topik yang diberikan. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang membantu dalam proses penyusunan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan dan penulisan masih melakukan banyak kesalahan. Oleh karena itu, penulis memohon maaf atas kesalahan dan ketidaksempurnaan yang pembaca temukan dalam makalah ini. Penulis juga mengharapkan adanya kririk serta saran dari pembaca apabila menemukan kesalahan di dalam makalah ini.

Pebenaan, 02 Oktober 2021

Penulis,

Wirdatul Khasanah

NIM. 22190123313

DAFTAR ISI

Kata Pengantar                                                                                                            i

Daftar Isi                                                                                                                     ii

BAB I PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang Masalah                                                                                  1
  2. Rumusan Masalah                                                                                           2
  3. Tujuan dan Manfaat Penelitian                                                                       2

BAB II PEMBAHASAN

  1. Pengertian Guru                                                                                              3
  2. Pengembangan Kurikulum                                                                              4
  3. Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum                                                6
  4. Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum Pendidikan Islam Dilihat dari Segi Pengelolaan Kurikulum 10

BAB III PENUTUP

  1. Kesimpulan                                                                                                     15
  2. Saran                                                                                                               15

DAFTAR PUSTAKA

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Ilmu pengetahuan dan teknologi selalu berkembang dan mengalami kemajuan sesuai dengan perkembangan zaman dan perkembangan cara berpikir manusia. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi tersebut juga menyebabkan terjadinya perkembangan dalam kehidupan masyarakat. Perkembangan itu pula menyebabkan perubahan pandangan terhadap tujuan pendidikan sehingga diperlukan adanya perubahan dan penyesuaian kurikulum.

Di Indonesia, kurikulum disusun dan berlaku secara Nasional untuk semua sekolah sebagai bentuk mewujudkan cita-cita Nasional Bangsa Indonesia. Setiap kurikulum selalu berisikan sasaran yang dicita-citakan dalam bidang pendidikan artinya hasil belajar yang diinginkan agar dimiliki oleh anak didik.

Kurikulum memegang kedudukan kunci dalam pendidikan, sebab berkaitan dengan arah, isi dan proses pendidikan yang pada akhirnya menentukan macam dan kualifikasi lulusan suatu lembaga pendidikan. Pengembangan kurikulum dilaksanakan sebagai langkah antisipasi dalam menjawab tantangan yang muncul akibat perkembangan-perkembangan tersebut dengan tetap memperhatikan situasi dan kondisi serta norma-norma yang berlaku dimasyarakat.

Langkah pengembangan kurikulum diatur sedemikian rupa sesuai dengan hakekatnya agar peserta didik sebagai komponen pembelajaran mendapat kompetensi yang memadai dalam menguasai dan memanfaatkan teknologi sesuai dengan yang diinginkan. Dalam suatu lembaga pendidikan, salah satu tokoh yang memiliki peranan yang begitu penting dalam pengembangan kurikulum adalah guru.

Guru merupakan ujung tombak keberhasilan pendidikan yang terlibat langsung dalam mengembangkan, memantau, dan melaksanakan kurikulum sehingga pembelajaran dapat berjalan lancer dan dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Meskipun ilmu pengetahuan mengalami perkembangan yang cukup pesat, tidak berarti menyurutkan peranan guru. Bahkan, hasil-hasil teknologi tersebut akan menambah beban tugas dan tanggung jawab guru. Oleh karena iu, guru memegang peran penting dalam pengembangan kurikulum.

  • Rumusan Masalah
  • Apa yang dimaksud dengan Guru?
  • Apa yang dimaksud dengan Pengembangan Kurikulum?
  • Bagaimana Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum?
  • Tujuan Penulisan
  • Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan Guru.
  • Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan Pengembangan Kurikulum.
  • Untuk mengetahui bagaimana Peran Guru dan Pengembangan Kurikulum.

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Pengertian Guru

Guru merupakan pendidik professional, yang secara implisit telah merelakan dirinya untuk memikul sebagian tanggung jawab yang ada di pundak orang tua.[1] Dalam undang-undang tentang Guru dan Dosen Tahun 2005 dijelaskan pada pasal 1 ayat 1 bahwa “Guru adalah pendidik professional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada jalur pendidikan formal, serta pada jenjang pendidikan dasar dan pendidikan menengah, termasuk pendidikan anak usia dini.[2]

Guru merupakan titik sentral, yaitu sebagai ujung tombak di lapangan dalam pengembangan kurikulum. Guru memegang peranan yang sangat penting, baik dalam perencanaan maupun pelaksanaan kurikulum. Dia adalah perencana pelaksana, dan pengembang kurikulum bagi kelasnya. Gurulah yang mengolah, meramu kembali kurikulum dari pusat atau dari daerah untuk disajikan dikelasnya. Karena guru merupakan barisan pengembang kurikulum yang terdepan maka guru pulalah yang selalu melakukan evaluasi dan penyempurnaan kurikulum.

Guru bukan hanya berperan sebagai guru di dalam kelas, ia juga seorang komunikator, pendorong (motivator) belajar, pengembangan alat-alat (media) belajar, pencoba, penyusun organisasi, manajer system pembelajaran, pembimbing baik di sekolah maupun di masyarakat dalam hubungan dengan pelaksanaan pendidikan seumur hidup (long life education). Berkat keahlian, keterampilan dan kemampuan seninya dalam mengajar, guru mampu menciptakan situasi belajar yang aktif, menggairahkan penuh kesungguhan dan mampu mendorong kreatifitas anak.[3]

  • Pengembangan Kurikulum

Pada dasarnya pengembangan kurikulum adalah mengarahkan kurikulum sekarang ke tujuan pendidikan yang diharapkan karena adanya berbagai pengaruh yang sifatnya positif yang datangnya dari luar atau dari dalam sendiri (internal), dengan harapan agar peserta didik dapat menghadapi dan memahami masa depannya dengan baik sebagai anak dan generasi penerus bangsa.

Definisi lain menjelaskan bahwa pengembangan kurikulum adalah proses perencanaan kurikulum agar menghasilkan rencana kurikulum yang luas dan spesifik. Proses ini berhubungan dengan seleksi dan pengorganisasian berbagai komponen situasi belajar mengajar, antara lain penetapan jadwal pengorganisasian kurikulum dan spesifikasi tujuan yang disarankan, mata pelajaran, kegiatan, sumber, dan alat pengukur pengembangan kurikulum yang mengacu pada kreasi sumber unit, rencana unit, dan garis pelajaran kurikulum lainnya untuk memudahkan proses belajar mengajar.

Pengembangan kurikulum harus mengacu pada sebuah kerangka umum, yang berisikan hal-hal yang diperlukan dalam pembuatan keputusan, diantaranya asumsi, tujuan pengembangan kurikulum, penilaian kebutuhan, konten kurikulum, sumber materi kurikulum, implementasi kurikulum dan Evaluasi kurikulum.

Dalam tataran praksis, diperlukan adanya pelaksana atau Sumber Daya Manusia (SDM). Sumber Daya Manusia (SDM) pengembangan kurikulum adalah kemampuan terpadu dari daya pikir dan daya fisik yang dimiliki oleh setiap pengembang kurikulum dari tingkat pusat sampai tingkat daerah. Sumber daya manusia tersebut terdiri atas berbagai pakar ilmu pendidikan, administrator pendidikan, guru, ilmuwan, orang tua, siswa, dan tokoh masyarakat.

Unsur ketenagaan tersebut dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu tenaga professional dan tenaga dari masyarakat. Tenaga professional meliputi tenaga kependidikan guru, tenaga kependidikan non-guru dan organisasi professional. Adapun tenaga dari masyarakat meliputi tokoh masyarakat, orang tua, komite sekolah atau dewan sekolah, pihak industri dan bisnis, lembaga sosial masyarakat, instansi pemerintah atau departemen dan non-departemen, serta unsur-unsur masyarakat yang berkepentingan terhadap pendidikan.[4]

Sebelum menerangkan terlalu jauh tentang peran tersebut, ada baiknya jika mengetahui langkah-langkah yang seyogyanya dilakukan guru dalam mengembangkan kurikulum tersebut. Langkah tersebut sebagai kemandirian guru ataupun kepala sekolah dalam mengimplementasikan kurikulum guna mencapai prestasi dan kualitas pembelajaran yang tinggi sehingga peserta didik dapat mencapai hasil yang optimal, diantaranya:

  1. Melakukan analisis SWOT yakni strength (kekuatan), weakness (kelemahan), opportunities (peluang), dan traith (tantangan). Setelah menganalisis, guru ataupun kepala sekolah dapat berimprovisasi terhadap kurikulum yang diterapkan, mereka diberi kebebasan dan keleluasaan dalam menjabarkan SKKD dan mengembangkan silabus dan RPP sesuai kebutuhan dan karakteristik sekolah.
  2. Memahami karakteristik peserta didik, hal ini harus dilakukan sesuai dengan tingkatan peserta didik. Sedikitnya ada 3 hal yang harus dipahami dalam hal ini, yakni pertumbuhan dan perkembangan kognitif, tingkat kecerdasan, kreativitas, serta kondisi fisik.
  3. Membina hasrat belajar, dalam hal ini guru diharuskan menciptakan pembelajaran yang efektif dan menyenangkan, selain itu guru juga harus memanfaatkan fasilitas dan sarana pendidikan yang ada untuk menunjang hal tersebut. Adakalanya membawa peserta didik langsung ke sumber berita juga menjadi pilihan yang tepat, dengan tetap mengacu pada anggaran dana yang telah direncanakan.
  4. Memantau kemajuan belajar, hal ini berfungsi untuk menciptakan budaya kerja yang efektif dan efisien di kalangan peserta didik maupun di kalangan guru sendiri.
  5. Membangun lingkungan yang kondusif, dengan menciptakan dan mendayagunakan fasilitas pendidikan seperti laboratorium, perpustakaan, ruang BK, kantin dll.
  6. Merevitalisasi forum musyawarah guru, seperti musyawarah guru mata pelajaran (MGMP) yang merupakan suatu wadah yang efektif dalam memantapkan profesi guru, karena didalamnya guru dapat berdiskusi dan menelaah mengenai kesulitannya di kelas serta dapat saling tukar pikiran dalam merancang model pembelajaran dan implementasi kurikulum yang berlaku.
  7. Memberdayakan tenaga kependidikan, sebab keberhasilan pendidikan di sekolah sangat ditentukan oleh keterlibatan tenaga kependidikan dalam seluruh kegiatan di sekolah. Dalam hal ini, peningkatan produktifitas dan prestasi kerja dapat dilakukan dengan meningkatkan perilaku tenaga kependidikan di sekolah melalui aplikasi berbagai konsep dan teknik manajemen personalia modern.[5]
  8. Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum

Kurikulum memiliki dua sisi yang sama penting, yaitu kurikulum sebagai dokumen dan kurikulum sebagai implementasi yang dapat bermanfaat bagi setiap orang yang membutuhkan.

 Sebagai sebuah dokumen, kurikulum berfungsi sebagai pedoman bagi guru dan kurikulum sebagai implementasi merupakan realisasi dari dokumen dalam bentuk kegiatan pembelajaran di kelas. Keduanya merupakan dua hal yang tidak terpisahkan, ada kurikulum berarti ada pembelajaran dan sebaiknya ada pembelajaran ada kurikulum.

Implementasi kurikulum memerlukan seseorang yang berperan sebagai pelaksananya. Guru merupakan factor penting dalam implementasi kurikulum karena ia merupakan pelaksana kurikulum. Karena itu guru dituntut memiliki kemampuan untuk mengimplementasikannya karena tanpa itu kurikulum tidak akan bermakna sebagai alat pendidikan. Dan sebaliknya pembelajaran tidak akan efektif tanpa kurikulum sebagai pedoman. Hal tersebut ditegaskan oleh Sanjaya (2008:28) bahwa terdapat empat peran guru dalam pengembangan kurikulum yaitu sebagai implementers, adapters, developers, dan researchers.

  1. Sebagai Implementers

Guru berperan untuk mengaplikasikan kurikulum yang sudah ada. Di sini guru hanya menerima berbagai kebijakan perumus kurikulum. Guru tidak memiliki kesempatan baik untuk menentukan isi kurikulum maupun menentukan target kurikulum. Peran guru hanya sebatas menjalankan kurikulum yang telah disusun.[6] Semua isi kurikulum baik tujuan, materi, strategi, media, sumber belajar, serta evaluasi, waktu, dan semua komponennya telah ditentukan oleh pengembang kurikulum. Guru hanya berperan sebagai tenaga teknis saja yang berusaha menjalankan apa yang tertuang dalam dokumen kurikulum.[7]

Martinis Yasmin menyebutkan, bahwa guru menerapkan kurikulum yang telah dirancang pemerintah dan institusi, dan mereka harus mampu mengajarnya walaupun kurikulum sebelumnya terdapat banyak perubahan. Demikian juga muatan yang terdapat dalam kurikulum.[8]

Adapun peran dan tanggung jawab guru dalam pelaksanaan kurikulum Pendidikan Islam adalah seperti berikut:

  1. Melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan rencana pembelajaran.
  2. Menerapkan model pembelajaran yang sesuai dengan materi pelajaran dan lingkungan sekolah.
  3. Memanfaatkan media pembelajaran yang sesuai dengan materi dan kondisi sekolah.
  4. Menciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan.
  5. Mengembangkan interaksi pembelajaran (strategi, metode dan tehnik yang tepat).
  6. Mengelola kelas dengan baik dan sesuai dengan alokasi waktu yang tersedia.
  7. Merefleksikan pelaksanaan proses pembelajaran yang dilakukan.
  8. Berkonsultasi dengan kepala Madrasah/ Pengawas untuk mengatasi kendala.
  9. Membantu kesulitan siswa dalam proses belajar.[9]
  10. Sebagai Adapters

Guru tidak hanya sebagai pelaksana kurikulum akan tetapi juga sebagai penyelaras kurikulum dengan karakteristik, kebutuhan siswa dan kebutuhan daerah. Guru diberi kewenangan untuk menyesuaikan kurikulum yang sudah ada dengan karakteristik sekolah dan kebutuhan lokal.[10] Dalam fase ini, tugas pertama seorang guru adalah memahami dengan baik karakteristik sekolahnya, tugas kedua adalah mengakomodir kebutuhan‐kebutuhan masyarakat dan daerahnya, dan tugas ketiga adalah membuat desain kurikulum sekolah sesuai kebutuhan madrasah dan masyarakat lokal.[11]

  • Sebagai Developers

Guru sebagai developers memiliki kewenangan yang lebih luas dalam menyusun kurikulum. Guru sebagai developers bukan hanya memiliki peran dalam menentukan tujuan dan isi pelajaran yang akan disampaikan, akan tetapi juga dapat menentukan strategi yang akan dikembangkan serta bagaimana mengukur keberhasilannya melalui pemilihan alat evaluasi untuk pencapaian hasil belajarnya.[12]

Sebagai developer (pengembang) kurikulum, guru diberi kewenangan untuk mendesain kurikulum madrasah. Peran pengembangan kurikulum ini terkait erat dengan karakteristik, visi dan misi sekolah atau madrasah, serta pengalaman belajar yang dibutuhkan oleh siswa. Pelaksanaan peran ini dapat dilihat dalam pembuatan dokumen kurikulum, pengembangan silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran, dan muatan lokal (Mulok) sebagai bagian dari struktur Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).

Pembuatan dan pengembangan kurikulum muatan lokal sepenuhnya diserahkan kepada tiap‐tiap satuan pendidikan. Kurikulum ini dikembangkan sesuai dengan kebutuhan tiap‐tiap sekolah. Karena setiap sekolah memiliki kurikulum mulok tersendiri, maka ada kemungkinan terjadi perbedaan kurikulum mulok antar sekolah atau madrasah.[13]

  • Sebagai Researchers

Peran ini dilaksanakan sebagai bagian dari tugas professional guru yang memiliki tanggung jawab dalam meningkatkan kinerjanya sebagai guru. Dalam peran ini guru memiliki tanggung jawab untuk menguji berbagai komponen kurikulum, misalnya menguji bahan-bahan kurikulum, menguji efektivitas program, strategi maupun model pembelajaran, termasuk mengumpulkan data tentang keberhasilan siswa mencapai target kurikulum.[14]

Guru yang professional akan meneliti dulu kurikulum yang akan digunakan untuk meningkatkan kinerjanya sebagai seorang guru. Dalam buku profesi keguruan disebutkan, di dalam pelaksanaan kurikulum tugas guru adalah mengkaji kurikulum tersebut melalui kegiatan perseorangan atau kelompok (dapat dengan sesama guru di satu sekolah, dengan guru di sekolah lain atau dengan kepala sekolah dan personel pendidikan lain seperti pengawas). Dengan demikian guru dan kepala sekolah memahami kurikulum tersebut sebelum dilaksanakan.[15]

Berdasarkan uraian dan pendapat para pakar di atas, peran guru atau staf pengajar sangat menentukan dalam pencapaian hasil belajar atau harapan yang diinginkan kurikulum. Sebagai implementator dan pengembang kurikulum, guru/staf pengajar berfungsi serta berperan untuk memperkaya kurikulumdan meningkatkan relevansi kuurikulum dengan kebutuhan anak, masyarakat serta peerkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini.

Memperkaya kurikulum artinya guru/staf pengajar berperan menjabarkan, mengembangkan serta memperluas segala sesuatu yang telah ditulis, dirumuskan, disusun dan ditetapkan dalam petunjuk pelaksanaan GBPP (garis besar progam pengajaran) ke dalam bentuk satuan pembelajaran. Kemudian pada gilirannya, mengimplementasikan apa yang tertuang dalam satuan acara pengajaran.[16]

  • Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum Pendidikan Islam Dilihat dari Segi Pengelolaan Kurikulum

Peranan guru dalam pengembangan kurikulum dilihat dari segi pengelolaannya, sebagaimana dipaparkan oleh Nana Syaodih Sukmadinata. Dilihat dari segi pengelolaannya, pengembangan kurikulum dapat dibedakan antara yang bersifat sentralisasi dan desentralisasi.[17]

  1. Peranan Guru dalam Pengembangan Kurikulum yang Bersifat Sentralisasi

Menurut Nana S. Sukmadinata dalam kurikulum yang bersifat sentralisasi. Guru tidak mempunyai peranan dalam perancangan, dan evaluasi kurikulum yang bersifat makro disusun oleh tim atau komisi khusus, yang terdiri atas para ahli, guru menyusun kurikulum dalam bidangnya untuk jangka waktu satu tahun, satu semester, satu catur wulan, beberapa minggu atau berberapa teori saja, hal ini juga disebut dengan satuan pelajaran. Program tahunan, semesteran, satu catur wulan, ataupun satuan pelajaran, metode dan media pembelajaran, dan evaluasi, hanya keluasan dan kedalamannya berbeda-beda.

Berdasarkan penjelasan diatas, jelaslah menjadi tugas gurulah menyusun dan memutuskan tujuan yang tepat, memilih dan menyusun tahap pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan, minat dan tahap perkembangan anak memiliki metode dan media mengajar yang bervariasi, serta menyusun program dan alat evaluasi yang tepat. Suatu kurikulum tersusun secara sistematis akan memudahkan dalam pengimplementasiannya, implementasi kurikulum hampir seluruhnya tergantung pada kreativitas, kecakapan, kesungguhan dan ketekunan seorang guru.

Beberapa kelebihan sentralisasi, adalah:

  1. Mendukung terciptanya persatuan dan kesatuan bangsa
  2. Tercapainya standar minimal penguasaan/perkembangan anak
  3. Mudah dikelola, dimonitor dan dievaluasi, serta lebih hemat dilihat dari segi waktu, biaya dan fasilitas.

Adapun tentang kelemahan sentralisasi, adalah:

  1. Penyeragaman kondisi yang dapat menghambat kreatifitas, hal ini akan memperlambat kemajuan sekolah yang sudah mapan.
  2. Ketidak-adilan dalam menilai hasil.
  3. Menunjukkan adanya perbedaan yang sangat ekstrem.
  • Peranan Guru dalam Pengembangan Kurikulum yang Bersifat Desentralisasi

Kurikulum desentralisasi disusun oleh sekolah ataupun kelompok sekolah tertentu dalam suatu wilayah atau daerah. Pengembangan kurikulum semacam ini didasarkan atas karakteristik, kebutuhan, perkembangan daerah serta kemampuan. Sekolah atau sekolah-sekolah tersebut.

Kelebihan-kelebihannya meliputi:

  1. Kurikulum sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan masyarakat.
  2. Kurikulum sesuai dengan tingkat dan kemampuan sekolah baik kemampuan profesional, finansial, maupun managerial.
  3. Disusun oleh guru-guru sendiri dengan demikian sangat memudahkan dalam pelaksanaannya.
  4. Ada motivasi kepada sekolah (kepala sekolah, guru) untuk mengembangkan diri, mencari dan menciptakan kurikulum yang sebaik-baiknya, dengan demikian akan terjadi semacam kompetisi dalam pengembangan kurikulum.

Beberapa kelemahan bentuk kurikulum ini, adalah:

  1. Tidak adanya keseragaman, untuk situasi yang membutuhkan keseragaman demi persatuan nasional, bentuk ini kurang tepat.
  2. Tidak adanya standar penilaian yang sama.
  3. Adanya kesulitan bila terjadinya siswa pindahan siswa kesekolah.
  4. Sukar untuk mengelola dan penilaian secara nasional.
  5. Belum semua sekolah (daerah) mempunyai kesiapan untuk menyusun dan mengembangkan kurikulum sendiri.
  6. Peranan Guru dalam Pengembangan Kurikulum yang Bersifat Sentral-Desentral

Untuk mengatasi kelemahan kedua bentuk kurikulum tersebut, bentuk campuran antara keduanya dapat digunakan yaitu bentuk sentral-desentral. Dalam kurikulum yang dikelola secara sentralisasi-desentralisasi mempunyai batas-batas tertentu juga, peranan guru dalam dalam pengembangan kurikulum lebih besar dibandingkan dengan yang dikelola secara sentralisasi. Guru-guru turut berpartisipasi, bukan hanya dalam penjabaraban kurikulum induk ke dalam program tahunan/ semester/ atau rencana pembelajaran, tetapi juga di dalam menyusun kurikulum yang menyeluruh untuk sekolahnya. Guru-guru turut memberi andil dalm merumuskan dalam setiap komponen dan unsur dari kurikulum. Dalam kegiatan yang seperti itu, mereka mempunyai perasaan turut memilki kurikulum dan terdorong untuk mengembangkan pengetahuan dan kemampuan dirinya dalam pengembangan kurikulum.

Karena itulah guru-guru sejak awal penyusunan kurikulum telah diikutsertakan, mereka memahami dan benar-benar menguasai kurikulumnya, dengan demikian pelaksanaan kurikulum di dalam kelas akan lebih tepat dan lancar. Guru bukan hanya berperan sebagi pengguna, tetapi perencana, pemikir, penyusun, pengembang dan juga pelaksana dan evaluator kurikulum.

Dalam konteks pengembangan kurikulum Pendidikan Islam, merupakan tuntutan peran yang harus diperankan oleh pendidik adalah untuk menumbuhkan nilai-nilai Illahiah yang selaras dengan relegiusitas Islam terhadap mental peserta didik, nilai Illahiah tersebut berkaitan dengan konsep tentang ke-Tuhanan dan segala sesuatu bersumber dari Tuhan. Nilai Illahiah berkaitan dengan nilai Imaniah, Ubudiyah dan Mualamah, dalam hal ini pendidik mesti berusaha sekuat kemampuannya untuk mengembangkan diri peserta didik terhadap nilai-nilai tersebut. Peranan pendidik dalam penumbuhan nilai-nilai Illahiah akan lebih meningkat bila disertai dengan berbagai perubahan, penghayatan, dan penerapan strategi dengan perkembangan jiwa peserta didik yang disesuaikan dengan jiwa peserta didik. Dan sebagai penutup dalam pembahasan ini perlu untuk dipahami bersama bahwa pendidik atau guru haruslah melakukan berbagai upaya dalam pengambangan kurikulum Pendidikan Islam dengan berbagai cara yang bersifat adoptif, adaptif, kreatif dan inovatif.[18]

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

Pada dasarnya pengembangan kurikulum adalah mengarahkan kurikulum sekarang ke tujuan pendidikan yang diharapkan karena adanya berbagai pengaruh yang sifatnya positif yang datangnya dari luar atau dari dalam sendiri (internal), dengan harapan agar peserta didik dapat menghadapi dan memahami masa depannya dengan baik sebagai anak dan generasi penerus bangsa.

Adapun peran guru atau pendidik dalam pengembangan kurikulum Pendidikan Islam, dapat diklasifikasikan menjadi dua segmentasi. Pertama mengacu pada tipologi Murray Print dan Nana Syaodih Sukmadinata. Menurut Murray, setidaknya ada empat peran yang harus dijalankan oleh guru dalam mengembangkan kurikulum, yaitu Sebagai implementer (pelaksana), developer (pengembang), adapter (penyelaras) dan Sebagai researcher (peneliti) kurikulum. Sedangkan ditilik dari segi pengelolaannya, sebagaimana dipaparkan oleh Nana Syaodih Sukmadinata dapat dibedakan antara yang bersifat sentralisasi dan desentralisasi, ditambahkan pula pada tulisan sederhana ini peranan peranan guru dalam pengembangan kurikulum yang bersifat sentral-desentral sebagai upaya mengkompromikan atas keduanya.

  • Saran

Dalam penulisan ini tentunya tidak terlepas dari kekurangan. Penulis mengharapkan kepada setiap pembaca untuk dapat mengambil ilmu dan pelajaran dalam tulisan ini, serta mengaplikasikan ilmu tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

DAFTAR PUSTAKA

Azhar Haq, Peranan Guru dalam Pelaksanaan Program Kurikulum 2013 di Madrasah Tsanawiyah Hidayatul Mubtadi’in Bumiayu Malang, Vol. 3 No. 2 tahun 2018

Khoirun Nisa, Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum Pendidikan Islam, Vol. 4 No. 2 tahun 2018

Hamalik, Oemar. 2007. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum. (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya)

Mulyasa.2009.Implementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Kemandirian Guru Dan Kepala Sekolah. (Jakarta: Bumi Aksara)

Uranus Zamili, Peranan Guru dalam Pengembangan Kurikulum, Vol. 6 No. 2 Mei 2020

Faridah Alawiyah, Peran Guru dalam Kurikulum 2013, Vol. 4 No. 1 Juni 2013

Martinis Yasmin.2009. Profesionalisasi Guru Dan Implementasi Ktsp. (Jakarta: Gaung Persada)

Syaiful Sagala. 2009. Kemampuan Profesional Guru dan Tenaga Kependidikan. (Bandung: Alfabeta)

Soetjipto, Rafflis Kosasi.2009. Profesi Keguruan. (Jakarta: Rineka Cipta)

Nurdin, Syafrudin. 2002. Guru Profesional dan Implementasi Kurikulum. (Jakarta: Ciputat Pers)

Wina Sanjaya. 2009. Kurikulum dan Pembelajaran: Teori dan Praktik Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). (Jakarta: Kencana Prenada)

Nana Syaodih Sukamdinata. 2006. Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktek. (Bandung: Remaja Rosda karya)

https://inggratwelano.blogspot.com/2017/04/peran-guru-dalam-pengembangan-kurikulum.htmlhttp://menzour.blogspot.com/2018/05/makalah-peran-kepala-sekolah-dan-guru.html

[1]Azhar Haq, Peranan Guru dalam Pelaksanaan Program Kurikulum 2013 di Madrasah Tsanawiyah Hidayatul Mubtadi’in Bumiayu Malang, Vol. 3 No. 2 tahun 2018, hlm. 32

[2]Khoirun Nisa, Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum Pendidikan Islam, Vol. 4 No. 2 tahun 2018, hlm. 46

[3]https://inggratwelano.blogspot.com/2017/04/peran-guru-dalam-pengembangan-kurikulum.html

[4] Hamalik, Oemar. 2007. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum. (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya), hlm. 183-184, 229.

[5] Mulyasa.2009.Implementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Kemandirian Guru Dan Kepala Sekolah. (Jakarta: Bumi Aksara), hlm. 81.

[6] Uranus Zamili, Peranan Guru dalam Pengembangan Kurikulum, Vol. 6 No. 2 Mei 2020, hlm. 313

[7] Faridah Alawiyah, Peran Guru dalam Kurikulum 2013, Vol. 4 No. 1 Juni 2013, hlm. 68

[8] Martinis Yasmin.2009. Profesionalisasi Guru Dan Implementasi Ktsp. (Jakarta: Gaung Persada), hlm. 49.

[9]Syaiful Sagala. 2009. Kemampuan Profesional Guru dan Tenaga Kependidikan. (Bandung: Alfabeta), hlm.156.

[10] Uranus Zamili, Op.Cit, hlm. 313

[11] http://menzour.blogspot.com/2018/05/makalah-peran-kepala-sekolah-dan-guru.html

[12] Faridah Alawiyah, Op.cit, hlm. 68

[13] http://menzour.blogspot.com/2018/05/makalah-peran-kepala-sekolah-dan-guru.html

[14] Uranus Zamili, Op.Cit, hlm. 313-314

[15] Soetjipto, Rafflis Kosasi.2009. Profesi Keguruan. (Jakarta: Rineka Cipta), hlm. 149.

[16] Nurdin, Syafrudin. 2002. Guru Profesional dan Implementasi Kurikulum. (Jakarta: Ciputat Pers), hlm. 76.

[17] Wina Sanjaya. 2009. Kurikulum dan Pembelajaran: Teori dan Praktik Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). (Jakarta: Kencana Prenada, hlm. 27-28.

[18] Nana Syaodih Sukamdinata. 2006. Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktek. (Bandung: Remaja Rosda karya), hlm.198-201.


Bagikan :

Vijian Faiz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Peserta Didik

Fri Nov 26 , 2021
Bagikan :moreOleh: Wirdatul Khasanah NIM : 22190123313 Dosen Pengampu Dr. H. Maghfirah, MA Dr. Nurmin, M.Pd PROGRAM PASCASARJANA PRODI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM RIAU 2021 M KATA PENGANTAR Puji syukur atas rahmat Allah SWT, berkat rahmat serta karunia-Nya sehingga makalah dengan judul “Peserta Didik” dapat […]